Psikologi al-Fatihah

Eko Hardi Ansya; Cholichul Hadi

Abstract

Memahami problematika kehidupan manusia akan tampak dari ekspresi emosi seseorang saat menghadapi situasi yang tidak diinginkannya. Agar seseorang mampu dengan mudah menyelesaikan problematika tersebut, orang itu harus memiliki pengetahuan yang memadai tentang psikologinya sendiri. Artikel ini bertujuan untuk menjelaskan sistem psikologi manusia berdasarkan kajian tentang surat Al-Fatihah dengan kajian literatur. Kajian ini dilakukan dengan melakukan perbandingan kajian tafsir Al-Fatihah dengan choice theory dari William Glasser. Hasilnya menunjukkan bahwa Al-Fatihah dengan berbagai keistimewaannya mampu menjelaskan tentang psikologi manusia sebagai sebuah sistem yang terdiri dari input, proses, output, dan dampak yang menjelaskan kejiwaan manusia sebagai sebuah sistem psikologi untuk mencapai kebahagiaan yang sebenarnya. Implikasi dari kajian ini akan merombak definisi terkait kesehatan mental maupun gangguan mental serta metode intervensi psikologi khususnya konseling berbasis psikologi Al-Fatihah.

http://jpi.api-himpsi.org/index.php/jpi/article/view/43

Leave a Reply